Home » Dunia» Pengetahuan Umum» Unik» Ilmuan Ungkap Bentuk Piramida Menyimpan Rahasia Kekuatan Ajaib

Ilmuan Ungkap Bentuk Piramida Menyimpan Rahasia Kekuatan Ajaib

. . Tidak ada komentar:
Bentuk piramida seperti yang kita lihat adalah sebuah receiver atau resonator yang diperkuat dari berbagai jenis medan energi, seperti gelombang elektro-magnetik, sinar kosmik, loncatan muatan listrik, gelombang gravitasi, dan lain-lain. Termasuk juga yang mengelilingi planet dan yang berada di udara sekitar dan di dalam piramida itu sendiri. Di dalam piramida, energi yang diterima berinteraksi satu sama lain. Piramida juga menciptakan bidang bola seperti bola dunia 3D dari getaran harmonis - di mana pola gelombang tersebut sinkron dan berirama – saling mengelilingi dirinya sendiri. Segala sesuatu di dalam bidang itu akan bergerak menuju harmonis.
Piramida Mesir
Piramida Giza Mesir
Dalam medan magnet seperti yang ada di bagian dalam piramida, magnetisme yang dihasilkan justru dalam arah yang berlawanan dengan besi pada umumnya, dimana arah medan berada di luar dari kutub Utara dan masuk ke kutub selatan magnet. Dengan kata lain di piramida arah medan magnetnya keluar dari kutub selatan piramida dan ke arah utara ke kutub utara.

Bentuk piramida menghasilkan medan berputar dari puncaknya berupa elektron, yang berarti mereka dapat bergerak dalam momentum sudut, yaitu di sekitar sumbu mereka sendiri. Jadi, jika energi bergerak atau kinetik memasuki piramida di bagian atas, hal ini dianggap sebagai kutub utara medan magnetnya dan karena piramida memancarkan energi dari tengahnya, maka kemudian bisa dianggap sebagai kutub selatan medan magnetnya.

Begitu memasuki piramida, energi akan memantul dari sisi-sisi yang sama dari dindingnya sementara kelima sudut piramida memancarkan berkas radiasi menuju pusat di mana energi dikumpulkan atau disatukan membentuk "api di tengah" (kata piramida memiliki arti “api di tengah”, pyr = api + amid = di tengah). Semua energi ini terkumpul di area pusat atau ruang Raja, yaitu Piramida Agung. Molekul-molekul atau atom-atom di area ini menyerap energi tersebut dengan resonansi.

Pada bagian sudut-sudutnya sendiri, sebenarnya adalah semacam radiator gelombang nano. Seiring meningkatnya energi, orbit elektron ini semakin meluas; dan ketika lebih banyak energi diserap, maka pancarannya akan semakin meluas dan di saat energi meningkat, terjadi peningkatan sirkulasi dan akhirnya kita memiliki atmosfir energi yang sangat jenuh pada pita gelombang sekitar 10 nm. Energi ini juga memancar keluar dari sudut-sudut piramida.

Energi piramida adalah daya/kekuatan yang memberi kehidupan disebut dengan energi bio-kosmik, yang memungkinkan piramida menjadi semacam antena kosmik yang menala sumber energi yang besar, menerima energi dan mengubah dirinya menjadi medan magnet. Sementara sebagian besar energi positif difokuskan di dalam dan di bawah piramida.

Bagaimana hal ini terjadi?
Bergantung pada materi pembuatnya, beberapa macam kristal dan batu seperti granit atau marmer, piramida akan menciptakan medan getaran harmonis di sekelilingnya. Granit Rose, yang digunakan dalam konstruksi Ruang Raja pada Piramida Agung, adalah salah satu zat paling paramagnetik yang memiliki kemampuan untuk mengubah medan magnet di area yang ditempatinya. Batu kapur, yang menutupi Piramida Agung di bagian luar, adalah zat diamagnetik yang bertolakan dengan kedua kutub magnet - yang karena ditolak maka, energi bergerak menembus dinding-dindingnya ke arah luar.

Menurut Joe Parr, anggota Asosiasi Penelitian Piramida Agung Giza, setiap benda berbentuk piramida secara teoritis akan menarik dan menjebak partikel-partikel massa tertentu dan partikel-partikel inilah yang menghasilkan medan energi seperti bola, disebut juga dengan gelembung konteiner. Di sekitar bentuk piramida, energi tersebut melindungi dari energi-energi lainnya. Hal itu dilakukan untuk membersihkan atmosfer di luar sekitar struktur sehingga memungkinkan semua elemen dan getaran bergerak menuju harmoni dan membuat apa yang negatif, menjadi positif. Dalam proses ini, energi yang merusak dibelokkan dan energi positif ditingkatkan.

Parr mempelajari medan energi ini, yang berasal dari sepertiga dari ketinggian piramida - pusat geometris - dia menemukan bahwa aktivitas bintik matahari dan fase-fase bulan berpengaruh terhadap intensitas medan energi piramida dan pada waktu-waktu tertentu sepanjang tahun medan energi tersebut akan memblokir semua radiasi elektromagnetik yang disebabkan nuklir dan bahkan gaya gravitasi, yang membawanya sampai pada kesimpulan bahwa aktivitas matahari dan bulan memiliki dampak langsung pada kekuatan energi torsi dinamis yang mengalir ke dalam bumi:

- Energi piramida yang melemahkan radiasi terdiri dari gelombang-gelombang energi yang terkait dengan medan listrik dan magnet yang dihasilkan dari percepatan muatan listrik, yaitu sinar gamma. Salah satu aspek kekuatan piramida adalah bahwa energi atmosfir di dalam dan di sekitar piramida terkandung dalam bidang energi aetherik bola yang berpusat pada level ketinggian 1/3 dari piramida. Medan energi ini disebut gelembung energi dimensi ketiga yang telah diuji dan diukur oleh para ilmuwan dan ditemukan bahwa setiap sekarang dan kemudian Piramida berhenti merespons pencatatan dan pengukuran.

Mengenai hal ini, suatu korelasi ditemukan bahwa kejadian-kejadian selestial seperti aktivitas bintik matahari tampak mempengaruhi intensitas gelembung energi piramida: pada waktu-waktu tertentu dalam suatu tahun gelembung energi sama sekali akan menghalangi tidak hanya gaya gravitasi tetapi juga radiasi nuklir dan elektromagnetik. Efek lain dari pengaruh kejadian-kejadian selestial terhadap gelembung energi piramida, ditemukan dalam kemampuan piramida yang tampaknya berhubungan dengan cara yang harmonis pada 500 dan 1000 Hz. Ini berarti bahwa medan gaya di sekitar piramida menjadi sangat tidak konduktif bagi semua kekuatan yang diketahui secara umum negatif.

Parr juga menemukan bahwa lebar gelembung kontainer energi atau orb (bola energi) mengembang dan berkontraksi dengan fase-fase bulan. Hal ini menunjukkan lagi bahwa bola energi di bagian luar piramida adalah bidang torsi statis yang berkumpul di sekitar piramida dan diperkuat dengan menyerap medan-medan torsi dinamis lainnya. Medan-medan energi ini dapat diperkuat oleh energi elektrostatik dalam ion-ion atau dalam getaran akustik udara, yang juga merupakan getaran eter.

Generator-generator torsi pasif terbaik dibentuk oleh kerucut atau piramidal yang dibangun sesuai dengan rasio "phi" dari 1 sampai 0.618 dan oleh karena itu dapat dikatakan bahwa bentuk piramida memiliki kekuatan untuk memanfaatkan energi torsi karena gelombang-gelombang puntir (torsi) bersifat phi-spiral. Karena alasan ini, piramida akan menahan energi positif dan mengalihkan panjang gelombang energi negatif dan karena itu dapat menghambat pembusukan alami:

"Piramida tidak membunuh bakteri. Namun bakteri makan dengan menyerap nutrisi saat entropi merusak jaringan. Di piramida hanya ada sedikit entropi sehingga bakteri bertahan dan tidak berkembang biak secara produktif. Makanan menjadi tetap segar lebih lama dan memiliki kesempatan untuk mengalami dehidrasi sebelum keadaannya memburuk. "

Karena aluminium menghalangi medan energi piramida, benih yang ditempatkan pada aluminium foil di piramida akan tumbuh perlahan namun efek pemblokiran aluminium diatasi jika foil tertinggal dalam piramida selama dua minggu atau lebih. Hebatnya, foil tersebut justru kemudian membawa energi piramida pada dirinya.

Tulisan asli oleh Caeli Francisco (HumansAreFree)

Baca Juga

Loading...