Home » Unik» 7 Tempat Paling Tidak Layak Huni di Seluruh Dunia

7 Tempat Paling Tidak Layak Huni di Seluruh Dunia

. . Tidak ada komentar:
Sampai saat ini tercatat bahwa bumi masih menjadi satu-satunya tempat di tata surya kita yang dapat menopang kehidupan. Tapi yang mengejutkan, ternyata ada banyak tempat di bumi yang belum berpenghuni atau memang tidak layak untuk dihuni. Entah tidak dapat dihuni karena memang faktor lingkungannya atau hal-hal lain yang dapat membahayakan jiwa penghuninya. Di dunia ini ada lho beberapa tempat yang tidak boleh kamu tinggali atau bahkan dikunjungi karena dipenuhi hewan-hewan berbahaya seperti kelabang, kalajengking, ular, dan lain-lain. Di sisi lain, ada juga tempat-tempat mematikan karena sangat beracun akibat kerusakan lingkungan bekas penambangan. Lebih lengkapnya silahkan kawan-kawan simak liputannya berikut ini:

1. Ilha da Queimada Grande
Pulau Ular
Pulau ular
Dikenal sebagai Pulau Ular, pulau ini penuh dengan ular ving lancehead emas yang sangat berbisa dengan populasi rata-rata satu meter persegi tanah. Pulau Ular dulunya merupakan bagian dari daratan Brasil sampai diisolasi dari benua 11.000 tahun yang lalu karena naiknya permukaan air laut. Air yang naik tersebut menjebak ular-ular di pulau itu dan menutupi daratan yang menghubungkannya dengan daratan utama. Lanceheads emas yang sangat berbisa dan sudah terancam punah tersebut berkembang dengan nyaman di pulau ini karena tidak ada pemangsa atau predator lain.

Para ilmuwan memperkirakan bahwa sampai saat ini ada lebih dari 4.000 ular hidup di pulau seluas 110 hektar itu dengan populasi satu meter persegi tanah. Ini berarti hampir setiap langkah yang kamu lakukan di Pulau Ular, pasti kamu akan selalu bertemu dengan ular paling berbahaya di dunia tersebut. Ular ini bahkan telah dilaporkan bertanggung jawab atas 90% kematian terkait gigitan ular di Brasil.

Pulau ini tertutup untuk umum dan akses hanya tersedia untuk Angkatan Laut Brasil dan peneliti terpilih.

2. Gunung Tambang Besi, California
Gunung Tambang Besi
Gunung Tambang Besi
Gunung Tambang Besi (Iron Mountain) adalah sumber air paling asam di planet ini. Air dari tambang disana memiliki nilai pH serendah 3,6, total konsentrasi logam terlarut setinggi 200 g / l, dan konsentrasi sulfat setinggi 760 g / l.

Juga dikenal sebagai Tambang Richmond di Iron Mountain. Iron Mountain Mine adalah tambang yang terletak di dekat Redding di bagian utara California. Di tempat tersebut terkenal dengan hasil tambangnya berupa besi, perak, emas, tembaga, seng, dan pertambangan pirit dari tahun 1860an sampai 1963.

Pada tahun 1890-an, sebuah perusahaan bernama Mountain Copper mendirikan tambang seluas 4.400 hektar di lokasi tersebut. Mereka mulai memasok asam sulfat ke kilang di Bay Area. Mereka menjadi tambang tembaga terbesar di California pada 1900-an. Dua puluh rongga seukuran gedung perkantoran dibor ke dalam batu. Aktivitas penambangan yang berlebihan di situs akhirnya membuat retak gunung dan kerusakan lingkungan parah. Hal ini, pada gilirannya, meluapkan mineral yang mendasarinya untuk bercampur dengan air, air hujan, dan oksigen. Kesemua itu dikombinasikan untuk menciptakan limpasan beracun. Hasilnya adalah konsentrasi asam terburuk di dunia, sekitar 500 kali lebih beracun dibanding tambang lainnya.

NASA pernah mengirim robot ke gunung itu dan tidak ada yang melihat mesin itu kembali lagi untuk mengumpulkan data ilmiah darinya. Airnya sangat asam sehingga bisa melarutkan kain dan membakar kulit, menjadikannya salah satu tempat yang paling tidak berpenghuni di Bumi ini.

3. Kepulauan Antipodes, Selandia Baru
Pulau Tikus
Pulau Tikus Antipopdes
Kepulauan Antipodes adalah pulau vulkanik tidak ramah yang memiliki iklim sangat dingin dan angin kencang. Segerombolan tikus, secara tidak disengaja dikirim ke pulau ini pada abad ke-19 kemungkinan besar oleh bangkai kapal, sehingga menghancurkan ekosistem alami disana.


Antipodes adalah kumpulan pulau vulkanik yang terletak di sebelah selatan Selandia Baru. Kelompok pulau itu terdiri dari Pulau Antipodes utama, Pulau Bollons di utara, dan beberapa pulau kecil lainnya dan bebatuan. Lokasi terpencil itu membuat pulau ini menjadi tempat berkembang biak sangat penting bagi ribuan mamalia laut dan jutaan burung laut.

Pulau ini tidak cocok bagi manusia untuk bertahan hidup karena cuaca yang dingin dan angin bertiup kencang. Kecepatan angin rata-rata bervariasi dari 30 km / jam sampai 40 km / jam. Curah hujan umumnya terjadi pada lebih dari 300 hari per tahun. Dan memiliki suhu tahunan rata-rata 5 ° C. Pulau-pulau ini dikenal dengan banyak bangkai kapal dan kematian. Beberapa kematian telah terjadi dari orang-orang yang mencoba bertahan di kepulauan meski ditemukan masih ada banyak persediaan ditinggalkan di pondok-pondok yang terbuang.


Dilaporkan bahwa jumlah tikus disana saat ini sudah memadati pulau. Diperkairakan tukus-tikus itu berasal dari kapal karam atau dari salah satu dari banyak perjalanan kunjungan kapal ke pulau itu sejak ditemukannya pada tahun 1800. Tikus-tikus ini menghancurkan ekosistem alami kepulauan dengan memakan hewan invertebrata, tumbuh-tumbuhan, dan telur burung. Pada tahun 2012, kampanye "Million Dollar Mouse" diluncurkan untuk mengumpulkan dana bagi program pemberantasan.

4. Gurun Danakil, Ethiopia
Gurun Danakil
Gurun Danakil
Gurun Danakil pernah disebut sebagai "tempat paling kejam di Bumi" oleh National Geographic. Gurun itu merupakan salah satu tempat terpanas dan paling gersang di Bumi. Hal ini dipenuhi dengan pasir, garam, panas, dan aktivitas vulkanik.

Gurun Danakil Afrika dihiasi dengan hambaran lava aktif, sumber air panas belerang, dan danau garam, menjadikannya salah satu tempat paling tidak layak untuk dihuni. Temperatur bisa tiba-tiba naik setinggi 145 derajat Fahrenheit. Disana hanya menerima curah hujan rata-rata 100 sampai 200 mm per tahun dan juga merupakan salah satu tempat terendah di planet ini, pada ketinggian 410ft (125 m) di bawah permukaan laut. Faktor-faktor ini menjadikannya salah satu lingkungan yang paling tidak ramah di dunia.

Bahkan di bawah kondisi yang begitu keras, padang pasir adalah rumah bagi beberapa orang Afar, yang sangat bergantung pada asupan garam di padang pasir untuk penghidupan mereka. Mereka menambang lembaran garam dari flat yang mengelilingi Depresi Danakil. Mereka kemudian memuat lempengan ke unta dan menempuh perjalanan sejauh dua mil ke kota terdekat untuk melepaskan muatan dan menjual kargo berharganya itu.


5. Centralia, Pennsylvania
Kota Hantu Centralia
Papan peringatan memasuki centralia

Centralia adalah kota hantu yang tidak berpenghuni lantaran adanya api tambang bawah tanah yang telah berlangsung sejak 1962 dan udara yang bercampur asap beracun. Pada 2013, diperkirakan masih tersisa tujuh orang yang tinggal di sana.

Centralia, yang dulunya pernah ditinggali lebih dari 1.000 orang, adalah kota hantu yang sudah terbakar selama setengah abad. Peristiwa itu dimulai karena adanya sulutan api yang sengaja dibuat untuk membakar tempat pembuangan akhir tapi masalahnya adalah bahwa TPA juga merupakan lubang tambang tua yang terhubung dengan terowongan tambang bawah tanah yang penuh dengan batu bara. Meskipun api di atas tanah telah padam, namun api yang jauh lebih besar terbakar di bawahnya, dan akhirnya menyebar ke seluruh penjuru kota. Akhirnya, antara tahun 1985 dan 1991, pemerintah federal mengalokasikan dana $ 42 juta untuk memindahkan penduduk dan tempat-tempat bisnis karena risiko polusi dan amblesnya tanah secara mendadak.

Disebutkan bahwa ada cukup batu bara di bawahnya untuk membuat api tetap menyala selama 250 tahun lagi ke depan. Tanah dipenuhi retak-retakan dimana asap beracun naik  dari dalamnya dan suhu tetap panas bahkan selama musim dingin sekalipun.


6. Death Valley, California
Lembah Kematian
Lembah Kematian
Death Valley adalah salah satu tempat terpanas di bumi dengan suhu yang sering tiba-tiba mencapai 130 derajat. Disini merupakan tempat paling rendah, terkering, dan terpanas di Amerika Serikat.

Death Valley memegang rekor suhu tertinggi di Bumi - 134 ° F pada tanggal 10 Juli 1913. Suhu udara sangat panas yang fapat menyebabkan manusia normal mati kepanasan. Hal tersebut membuat tempat ini menjadi tempat yang paling tidak layak huni di Bumi. Rata-rata orang dewasa akan membutuhkan sekitar empat galon air sehari untuk membuatnya tidak terluka.

Tempat ini juga merupakan salah satu titik terendah di Amerika Serikat. The Valley Badwater Basin adalah 282 meter di bawah permukaan laut. Kualitas air disana juga sangat buruk hingga akrab dijuluki dengan “bad water”. Air itu bersumber dari lembah mata air terdekat yang tidak dapat diminum. Tapi air ini sepertinya justru menarik banyak flora dan fauna. Badai hujan langka membawa ladang bunga liar yang luas. Lush oases menyimpan ikan kecil dan tempat berlindung bagi satwa liar. Terlepas dari nama tempat yang mengerikan itu, ada keragaman kehidupan besar yang bertahan di Death Valley.

7. Pulau Sentinel Utara, Kepulauan Andaman

Suku Sentinelese
Suku Sentinelese
Pulau ini adalah rumah bagi sekelompok penduduk asli yang disebut Sentinelese, seringkali dengan kekerasan menolak kontak dengan dunia luar. Termasuk di antara orang-orang terakhir di seluruh dunia yang hampir tidak tersentuh oleh peradaban modern.

Pulau Sentinel Utara adalah pulau paling terisolasi di dunia. Pulau ini adalah rumah bagi suku Sentinelese yang telah tinggal di pulau itu selama lebih dari 65.000 tahun. Mereka diyakini sebagai keturunan langsung manusia pertama di Afrika.

Mereka mempertahankan isolasi mereka sampai hari ini. Tidak ada yang tahu bahasa apa yang mereka ucapkan atau yang mereka sebut diri mereka sendiri. Mereka tidak pernah mengizinka siapapun untuk cmendekat walau hanya sekedar mencari tahu. Mereka siap menyerang siapa pun yang mendekati pulau ini. Hal ini menjadikan pulau ini salah satu tempat yang paling tidak bisa dihuni bagi manusia pada umumnya. Saat ini Pemerintah India telah menetapkan seluruh pulau dan perairan sekitarnya, sampai 5,6 kilometer, untuk menjadi zona eksklusi.

√Baca Juga√

Loading...